Perempuan “wajib” Bisa Masak..??

Saya ingat wejangan nya simbah saya (almarhumah) ketika saya masih kecil dan suka usil ngobrak abrik barang2 dapur…

” jadi perempuan harus bisa masak, ntar nek punya suami ben seneng nek istri ne pinter masak..”:

nggih mbaaahh, jawab saya sambil lalu. ^_^

Waktu itu dalam benak saya, piye carane masak ..? menghafal bumbu dapur saja susahnya minta ampyuuunnn,mau bedain yang nama nya ketumbar sama merica aja susaaaahhh banget, karena bentuk nya yang hampir mirip (sama2 bulat).

Beranjak dewasa saya berusaha menumbuhkan passion saya untuk lebih seneng berada didapur tapi kok ya rasanya sia2 hahah… walaupun pernah sekali dua kali saya praktek masak, entah bikin cake atau pun sekedar pengen masak apa yang ada di resep tapi tetep saja itu hanyalah sekedar pengen mencoba saja, setelah itu ya sudah tidak pengen mengulang lagi,lagi dan lagi. Tapi bukan berarti saya tidak pernah bantu2 ibu saya atau simbah saya masak di dapur lhoo… bantu2 sekedarnya saja 😀 .

Lambat laun saya sadar, bahwa passion saya memang bukan di dapur dan permasakan. Passion saya tumbuh dan berkembang ketika saya melihat kain dan segala pernak pernik tentang mengolah kain, BUKAN mengolah makanan ^_^ .

Adik saya selalu bilang, bahwa masakan saya kurang ” nyampleng” alias tidak enak, saya sih gak marah kalau di bilang begitu karena memang saya gak jago masak. Adik saya lebih jago masak daripada saya. Biasanya kalau adik saya mengejek saya seperti itu, saya timpali balik..

” dari pada kamu ( adik saya ) gak bisa pasang kancing, kancing copot aja gak bisa benerin 😛 .

Dan urusannya jadi panjaaaaannggg kalau udah saling ledek gitu 😀 .

Saya cuman berharap nanti kalau punya suami semoga gak riwil dalam urusan makan, karena keterbatasan saya ini 🙂 . Dan Allhamdulillah, suami saya gak rewel dalam urusan makan, apa yang saya sajikan di meja makan pasti dimakan nya ( walaupun kadang sajian tersebut hasil dari beli di warung sebelah ). Maafkan saya yaa..suamiku tersayang :-* .
Tapi bukan berarti saya tidak pernah memasak buat suami …untuk urusan RASA jadi nomer DUA, walaupun tampilannya “cantik”. hehehe…

                        mskA  mskB

Pernah juga mencoba bikin cake tapi hasil nya tidak memuaskan tapi kata suami sih, rasanya enaaakkkk hahhahah… (entah bohong atau tidak) atau hanya ingin menyenangkan hati saya saja.

                                                                 mskC

Naaahhhh kalo yang jago masak memang tante nya anak saya , tante Dian, tante Arini ama tante Novi… o iyaa eyang nya anak saya alias mertua juga jago masak, walaupun saya pernah minta resep masakan nya tetep saja hasilnya bedaaaaaa…. hahahhaha ( emang tangan saya bukan tangan koki tp tangan tailor ). Saya pun menerima anugrah itu ^_^ . (sambil tersenyum simpul…..)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *